Categories
Artikel

Indonesia Darurat Moral

Akhir-akhir ini sering terlihat di lingkungan sekitar, sekolah, bahkan di media sosial terdapat banyak sekali anak-anak dan remaja yang moralitasnya rendah.

Contohnya anak-anak kecil mengabaikan permainan-permainan tradisional dan lebih memilih menggunakan gawai (smartphone atau tablet) dalam mengisi waktu luang, melakukan aktivitas yang dilarang agama seperti berpacaran, mungkin dahulu lumrahnya orang berpacaran itu di waktu SMA, tetapi sekarang anak SD pun memiliki pacar melangkahi orang-orang dewasa, bahkan anak-anak SMP sudah banyak yang telah memiliki keturunan, dan banyak pula anak-anak SMA yang berakhir tragis sebagai pecandu narkoba.

Mereka semua mengabaikan pahlawan-pahlawan terdahulu yang berjuang memerdekakan Indonesia. Lantas apa kita hanya berdiam diri saja menyikapi hal tersebut?

Ada beberapa faktor yang menyebabkan menurunnya moral bangsa Indonesia, yaitu sebagai berikut :

  • Orang Tua

Dahulu, orang tua banyak memilih jalur kekerasan terhadap anaknya, bukan tanpa alasan itu semua hanyalah salah satu metode orang tua dalam mendidik anaknya. Namun akhir-akhir ini muncul berbagai kebijakan baru bahwa kekerasan terhadap anak benar-benar dilarang.

Hal ini menyebabkan banyaknya orang tua yang salah mendidik anaknya seperti memanjakan anaknya, memberi apapun yang anak minta, menghajar siapapun yang telah melukai anaknya tanpa mencari tahu apa kesalahan anaknya tersebut, serta membebaskan anak bermain sesuka hati.

Itu semua berdampak pada karakter anak yang hanya memikirkan kesenangan saja, terlena di zona nyaman. Sehingga banyak anak dan remaja yang bahkan berani melawan gurunya, melawan orangtuanya, bahkan melawan kodratnya.

  • Lingkungan Sekitar

Lingkungan juga berpengaruh terhadap pembentukan karakter anak, sering terjadi orang tua malah menghabiskan uangnya hanya untuk membelikan keinginan sang anak yang benar-benar tidak bermanfaat, hanya karena sang anak/orang tuanya sendiri merasa iri dengan yang diinginkan orang lain.

Hal itu menyebabkan terbentuknya karakter anak yang selalu ingin mencoba apa yang mereka lihat. Inilah awal terbentuknya penurunan moral bangsa seperti menjalarnya pergaulan bebas dan narkoba. Karena sekali sang anak bergaul dengan orang yang tidak benar, maka ia akan dengan mudahnya menerima ajakan-ajakan sesat.

  • Penyalahgunaan Teknologi

Teknologi yang semakin canggih sebenarnya bertujuan untuk memudahkan kehidupan dan memajukan peradaban manusia. Tetapi, hal itu dapat juga memudahkan terjadinya penurunan moral manusia. Sering kali orang tua memberikan gawai kepada anaknya sejak umur yang sangat dini.

Hal ini dapat menjadi sesuatu yang sangat bermanfaat namun juga dapat menjadi sesuatu yang fatal bagi pembentukan karakter bangsa. Jika digunakan sebagai media pembelajaran anak, hal itu dapat menjadi sesuatu yang sangat dianjurkan.

Tetapi, kesalahan orang tua adalah dengan memberikan video games yang tidak terpantau dan tidak diberikan batasan penggunaan permainan tersebut, apalagi memberikan akun media sosial pada anak. Oleh karena itulah banyak anak dan remaja yang tidak bisa lepas dari telepon genggam mereka dan mengposting hal yang tidak baik serta mengomentar dengan cara yang tidak berpendidikan.

Banyak kasus terjadinya perlawanan siswa maupun orang tua siswa terhadap guru/kepala sekolah, tak jarang pula hal itu menyebabkan terjadinya tindak kekerasan, bahkan ada juga guru yang meninggal karena hal tersebut. Anak-anak yang berani menggunakan gawai mereka di depan guru yang sedang mengajar, ada juga yang sengaja memancing emosi guru dengan membuat hal yang tidak senonoh seperti melawan guru, tidak menghormati guru dan ada pula yang sampai menghina guru.

Itu semua terjadi karena kebijakan mengenai dilarangnya pendidik melakukan tindakan ancaman terhadap anak didiknya seperti hukuman dan sebagainya. Hal tersebut benar-benar dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak baik. Siswa semakin berani kepada guru, orang tua siswa yang menuntut hukum kepada guru yang bahkan hanya mencubit siswanya karena tidak mengerjakan tugas, sampai akhirnya guru tersebut kehilangan pekerjaannya.

Sebenarnya yang salah siapa? Guru tersebut atau siswa yang tidak mengerjakan kewajibannya? Itulah yang membuat banyak guru yang akhirnya masa bodoh terhadap masa depan anak didiknya. Mau jadi apa penerus bangsa ini? Membiarkan generasnya hancur dengan sendirinya? Sistem Pendidikan Indonesia, tapi kita tidak menemukan didikan sedikitpun dari guru bahkan dari para orang tua. Seharusnya namanya berubah menjadi Sistem Pembelajaran Indonesia, karena yang diajarkan sekolah hanyalah materi, bukan pendidikan karakter.

Maka dari itu, terdapat beberapa solusi yang dapat menyelesaikan masalah moral ini, yaitu :

  • Perlu dilakukannya seminar parenting yang baik dan benar. Mengenai pembentukan karakter anak.
  • Perlu ditanamkannya sikap berfikir sebelum bertindak, dengan cara memberikan nasihat mengenai hal-hal yang bermanfaat dan yang tidak bermanfaat pada anak-anak sejak dini.
  • Memberikan pembatasan penggunaan gawai kepada anak. Memang tidak salah memberikan permainan pada anak karena mereka juga membutuhkan kesenangan, tetapi perlu juga dilakukannya pembatasan penggunaan agar terbentuk karakter yang dapat memanajemen waktu dengan baik. Fyi : Bill Gates saja pendiri Microsoft tidak memberikan gawai pada anaknya sebelum umurnya mencukupi.
  • Mengembalikan sistem award and punishment.

Sebenarnya ini masih terdapat pro dan kontra. Memang memberikan hadiah adalah jalan terbaik agar dapat memancing anak untuk dapat melakukan hal yang baik, tetapi tidak lupa juga untuk menggali potensi anak di bidang yang benar serta bertanya mengenai cita-cita sang anak, dan selalu menanamkan bahwa sebenarnya kewajiban-kewajiban yang mereka lakukan adalah jalan untuk menggapai cita-cita mereka sendiri. Orang tua juga tidak boleh menuntut prestasi terhadap anak, tetapi hanya membujuk anak untuk selalu melakukan kewajibannya.

Sedangkan untuk hukuman, hal ini yang telah dihapuskan di negara Indonesia. Sebenarnya masyarakat Indonesia salah mengartikan hukuman, karena kebanyakan mereka menganggap bahwa satu-satu jalan untuk menghukum adalah dengan cara kekerasan. Seharusnya kekerasanlah yang dilarang, bukan hukuman itu sendiri.

sumber: https://www.kompasiana.com/dhifaldui/5ceaaf5caa3ccd67c9649632/indonesia-darurat-moral

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *